Gizi Buruk di Asmat dan 3 Pengaruh Nutrisi pada Perkembangan Anak

Gizi Buruk di Asmat dan 3 Pengaruh Nutrisi pada Perkembangan Anak

Kemiskinan adalah determinan terdekat dari gizi buruk yang dimediasi melalui asupan makanan yang tidak memadai, kurangnya perawatan medis, kurangnya akses sanitasi, dan lingkungan yang buruk. Hal ini menjadi salah satu faktor penyebab gizi buruk di Asmat Papua.

Pengurangan kemiskinan dan kekurangan gizi buruk di Asmat, Papua melalui berbagai langkah kesejahteraan telah menjadi fokus utama di Indonesia. Sementara pemerintah pusat dan daerah telah menerapkan banyak skema kesejahteraan dalam fokus utama mata pencaharian, kesehatan, gizi, dan pendidikan untuk pengentasan kemiskinan.

Gizi buruk pada anak berhubungan dengan kemiskinan dan memiliki banyak konsekuensi jangka pendek dan panjang yang merugikan; kesehatan yang buruk, gangguan kognitif, kematian anak dalam jangka pendek, dan kemungkinan mengembangkan penyakit dalam jangka panjang.

Intervensi yang sensitif terhadap gizi untuk anak-anak semakin ditekankan dalam program pengentasan kemiskinan di negara-negara berkembang seperti halnya gizi buruk di Asmat, Papua. Meskipun demikian, kemajuan dalam pengurangan kemiskinan metrik gizi buruk terbilang cukup lambat dan sebagian besar tidak merata.

Penyebab Gizi Buruk pada Anak-Anak

Beberapa anak mungkin mengalami gizi buruk karena gangguan makan, perilaku atau kondisi psikologis yang membuat mereka menghindari atau menolak makanan. Gizi buruk yang disebabkan oleh pola makan yang buruk jarang terjadi di Indonesia, tetapi bisa juga terjadi jika seorang anak diabaikan.

Gizi buruk di Asmat, Papua disebabkan oleh kesulitan bahan pangan yang bervariasi untuk diberikan pada anak, keterbatasan orang tua dalam hal Pemberian Makan Bayi dan Anak (PMBA), serta lingkungan tempat tinggal yang tidak higienis.

Berikut adalah hal-hal yang dapat meningkatkan risiko gizi buruk antara lain:

  • Kondisi jangka panjang yang menyebabkan hilangnya nafsu makan, merasa sakit, muntah dan/atau perubahan kebiasaan buang air besar (seperti diare),  ini termasuk kanker, penyakit hati, dan beberapa kondisi paru-paru (seperti penyakit paru obstruktif kronik).
  • Kondisi kesehatan mental, seperti depresi atau skizofrenia, yang dapat mempengaruhi suasana hati dan keinginan makan.
  • Kondisi yang mengganggu kemampuan untuk mencerna makanan atau menyerap nutrisi, seperti penyakit Crohn atau kolitis ulserativa.
  • Demensia, yang dapat menyebabkan seseorang mengabaikan kesejahteraannya dan lupa makan.
  • Gangguan makan, seperti anoreksia.
  • Orang juga bisa mengalami kekurangan gizi jika tubuh membutuhkan energi yang lebih banyak,  misalnya, jika seseorang dalam proses penyembuhan setelah operasi atau cedera serius seperti luka bakar, atau jika mengalami gerakan yang tidak disengaja seperti tremor.

Secara global, penyebab paling umum dari gizi buruk di Asmat, Papua adalah pemberian makanan bayi dan anak kecil yang tidak memadai. Hal ini dapat terjadi karena kurangnya makanan dalam rumah tangga. Hal ini juga disebabkan oleh ibu yang tidak menyusui bayinya secara eksklusif dalam enam bulan pertama kehidupannya dan dengan memberi bayi dan anak kecil makanan yang tidak bergizi seimbang. Penyebab penting lainnya adalah infeksi penyakit seperti diare.

Bagaimana Nutrisi Mempengaruhi Perkembangan Anak?

Gizi buruk di Asmat, Papua perlu ditangani sesegera mungkin. Karena faktanya tumbuh kembang anak sangat tergantung pada asupan gizinya.‚Äč Nutrisi adalah senyawa yang ditemukan dalam makanan yang penting untuk kesehatan dan kehidupan. Nutrisi yang berbeda memiliki fungsinya masing-masing. Terutama, mereka menyediakan energi, bertindak sebagai blok bangunan untuk pertumbuhan dan perbaikan, serta mengatur proses kimia.

Tubuh manusia tidak dapat mensintesis nutrisi itu sendiri, oleh karena itu kita harus mendapatkan nutrisi dari makanan kita. Oleh karena itu, diperlukan diet seimbang yang terdiri dari semua nutrisi yang dibutuhkan dalam jumlah yang sesuai.

Meskipun banyak yang menyadari bahwa diet seimbang mempertahankan berat badan yang sehat, keuntungannya lebih dari sekadar mempertahankan berat badan. Nutrisi yang baik sangat penting untuk meningkatkan kesejahteraan seseorang dan pemulihan dari cidera atau penyakit. Bagi orang dewasa, diet seimbang juga menurunkan kadar kolesterol tinggi dan memperkuat sistem kekebalan tubuh untuk menangkal penyakit.

Nutrisi yang baik selalu dibutuhkan terutama bagi anak yang masih bertumbuh dan berkembang. Pemenuhan nutrisi juga berguna untuk menjaga pertumbuhan dan perkembangan anak sesuai dengan usianya. Bagi setiap anak, termasuk anak di Asmat, Papua, konsumsi makanan bergizi seimbang selama 1.000 hari pertama kehidupan sangatlah penting. Hal ini akan sangat berpengaruh ketika anak memasuki masa prasekolah, khususnya usia antara tiga hingga lima tahun, yang menjadi masa penting perkembangan anak.

Masa kanak-kanak selalu menjadi masa kritis untuk membangun pertumbuhan dan perkembangan yang sehat termasuk kemampuan fisik, emosi, dan mental. Oleh karena itu, ada kepentingan ilmiah yang signifikan dalam mempengaruhi tingkat gizi anak sejak kecil untuk membantu pertumbuhan dan perkembangannya. Berikut ini beberapa alasan yang menjadikan nutrisi sangat penting untuk anak.

1. Perkembangan otak

Nutrisi berkualitas sangat dibutuhkan untuk perkembangan otak sehingga gizi buruk di Asmat Papua dapat berkurang. Semua nutrisi berkontribusi dalam perkembangan otak tetapi nutrisi tertentu memiliki pengaruh yang lebih besar selama periode waktu neonatal dan janin akhir.

Ini termasuk zat besi, protein, yodium, folat, selenium, vitamin A, kolin, dan asam lemak tak jenuh ganda rantai panjang. Telah terbukti bahwa perkembangan otak paling sensitif terhadap nutrisi bayi antara usia pertengahan kehamilan dan usia dua tahun.

Oleh karena itu, ibu yang baru lahir harus memberikan ASI karena memberikan campuran nutrisi yang ideal dan terbaik untuk pertumbuhan otak.

2. Kesehatan emosional (H4)

Ada kesalahpahaman bahwa tingkat gizi tidak akan mempengaruhi kesehatan emosional. Dalam hal asupan makanan alami kita, banyak yang tidak tahu apa yang harus kita makan untuk mengatur emosi kita. Namun, nutrisi seperti vitamin B6, folat, dan kolin sangat penting dalam mensintesis neurotransmitter, zat kimia otak, yang mengatur ingatan dan suasana hati seseorang. Akibatnya, kekurangan nutrisi ini dikaitkan dengan emosi yang berhubungan dengan suasana hati seperti depresi dan kecemasan.

Oleh karena itu, peningkatan konsumsi makanan kaya nutrisi seperti ikan dan kacang-kacangan serta penurunan konsumsi junk food selama perkembangan anak berdampak signifikan pada kesejahteraan dan suasana hati mereka. Orang tua juga harus memastikan asupan makanan mereka terdiri dari asam lemak omega-3 yang membantu mengurangi stres dan gangguan mood.

3. Kesehatan fisik

Pola makan sehat dengan gizi yang cukup merupakan cara yang baik untuk mencegah gizi buruk di Asmat, Papua. Gizi buruk termasuk kekurangan gizi atau kelebihan gizi, keduanya memainkan peran penting untuk perkembangan anak dengan efek seumur hidup.

Selama masa kanak-kanak, kekurangan gizi dapat menyebabkan anak-anak memiliki energi dan minat yang lebih rendah selama belajar, yang berdampak negatif pada perkembangan kognitif dan kinerja akademik mereka. Ini juga mempengaruhi pertumbuhan dan kematangan fisik, serta tinggi dan berat badan.

Bantu Wahana Visi Indonesia untuk melawan gizi buruk di Asmat, Papua melalui program-program yang kami tawarkan dan kunjungi websitenya untuk informasi lebih di https://wahanavisi.org/.


Artikel Terkait